Pebala Mongolia Sabet Yellow Jersey di Etape Pertama Tour de Banyuwangi Ijen

0
15
turnamen baccarat
judikartu

Jakarta – Etape pertama International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI) 2019 menjadi milik pebalap asal Mongolia, Maral-Erdene Batmunkh dari Terengganu Inc. TSG Cycling Team (Malaysia). Batmunkh melahap rute sejauh 133,2 kilometer dengan catatan waktu tiga jam, tiga menit dan 36 detik.

Pada etape pertama ITdBI 2019, Rabu (25/9/2019), pebalap start di RTH Maron, Genteng menuju kantor Pemkab Banyuwangi. Rider disuguhi tiga titik intermediate sprint, yakni di Benculuk dan dua kali di Rogojampi. Selain itu, ada dua spot tanjakan di Sragi (kategori 3), dan Grogol (kategori 4).

Tak ada drama di etape pertama. Sebab, sepuluh pembalap melakukan breakaway dari peleton sejak kilometer ke-20. Kesepuluh pembalap ini tak terkejar oleh rombongan besar.


“Awalnya ada empat pembalap. Lalu datang enam. Sepuluh pembalap ini memimpin balapan hingga finis,” ujar Race Director ITdBI 2019, Jamaluddin Mahmood.

Kesepuluh pembalap itu adalah Batmunkh, Robbie Hucker (Team Ukyo), Jesse Ewart (Team Sapura Cycling), Marcos Garcia Fernandez (Kinan Cycling Team), Michael Vink (St George Continental Cycling Team), Corbin Strong (St George), Akmal Hakim Zakaria (Sapura), Selamat Juangga (KFC Cycling Team), Mohamadesmail Chaichiraghimi (Foolad Mobarakeh Sepahan), dan Jonel Carcueva (Team Go For Gold).

Pimpinan lomba mulai terpecah setelah tanjakan king of mountain (KOM) pamungkas di Grogol. Tanjakan terakhir memang lumayan berat. Jalannya sempit. Juga agak curam. Medan mulai melandai di dua kilometer menjelang finish. Dari sepuluh pembalap, enam di antaranya mulai memisahkan diri.

Melalui adu sprint di 100 meter menjelang finish, Batmunkh akhirnya merebut posisi terdepan di etape pertama. Ia mengungguli Robbie Hucker (Team Ukyo), Jesse Ewart (Sapura), Marcos Garcia Fernandez (Kinan), Michael Vink (St George), dan Corbin Strong (St George).

“Saya senang bisa memenangkan lomba hari ini. Di sini cuacanya panas. Berbeda dengan negara asal saya yang bercuaca dingin,” kata Batmunkh seusai balapan.

Kemenangan Batmunkh sebenarnya di luar perkiraan. Manajer Terengganu, M. Saiful Anuar Aziz menjelaskan, sebenarnya Drew Morey lah yang dipersiapkan untuk merebut etape pertama ITdBI 2019. Akan tetapi, rider asal Australia tersebut terjebak di rombongan besar. Serta tak mampu menyusul sepuluh pembalap pemimpin lomba.

“Pada etape pertama ini kami memang mencoba untuk memperlebar jarak waktu sebelum etape keempat di Ijen. Sebab etape keempat adalah penentu. Bukan etape pertama, kedua atau ketiga,” jelasnya.

Sementara itu, Chaiman ITdBI memprediksi bahwa pertandingan tiga hari ke depan pertandingan tetap berlangsung seru. Meski di etape pertama Batmunkh meraih yellow jersey, namun tidak menjamin dia bisa mempertahankannya.

“Meski, hari ini Batmunkh memegang yellow jersey dan green jersey, dia tidak memenangi KOM. Padahal rute ITdBI didominasi tanjakan Saya memprediksi akan ada pergantian yellow jersey besok,” pungkas Guntur.

Pada pertandingan etape pertama ini raja tanjakan (polka dot jersey) diraih Marcos Garcia Fernandez asal Spanyol (Kinan Cycling Team). Sementara Indonesian Rider (jersey merah putih) disabet Selamet Juangga dari Tim KFC.

Simak Video “Pembalap Indonesia Juarai Etape II Tour de Banyuwangi Ijen
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)

agen poker teraman
agen bola bape88

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here